Senin, 17 Juni 2013

Pre Test Estimasi


Apa yang dimaksud dengan ‘estimasi’?
Estimasi merupakan sebuah proses pengulangan. Pemanggilan ulang estimasi yang
pertama dilakukan selama fase definisi, yaitu ketika Anda menulis rencana proyek awal. Hal ini
perlu dilakukan, karena Anda membutuhkan sebuah estimasi untuk proposal. Tetapi berdasarkan
statistik dari DEC, NASA, TRW, dan lembaga yang lainnya, menunjukkan bahwa keakuratan
estimasi yang dilakukan memiliki point sebesar 50%-100%. Setelah fase analisis direncanakan
ulang. Anda harus memeriksa estimasi dan merubah dari rencana proyek awal menjadi rencana
proyek akhir. Pada tahap ini keakuratan estimasi Anda menjadi berkurang, yaitu sekitar 25%-
50%. Setelah dikerjakan sampai pada tingkat menengah, Anda periksa kembali estimasi tersebut.
Dengan menggunakan pengetahuan yang didapat seiring dengan waktu, keakuratan estimasi
tersebut hanya mencapai 10%. Meskipun tidak bisa dikatakan sebagai aktivitas eksplisit dalam
fase yang lain, rencana untuk memperbaiki estimasi setiap waktu, memerlukan pengetahuan yang
baru.

Contoh dari ‘estimasi’:
Estimasi Harga Dua Proporsi (P1-P2)
Jika P1 dan P2 tidak terlalu kecil dan tidak selalu besar, maka harga distribusi sampling harga statistik akan didistribusikan mendekati distribusi normal dengan harga mean = ( p1 – p2) dan standard deviasi adalah :

 
Interval Konfidensi untuk Dua Proporsi   ( P1 – P2) adalah sbb :

 





Dimana : jika tidak diketahui a1 atau a2 dapat diganti
             dengan P1 atau P2

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Free Blogger Templates